Senin, 02 Juli 2012

BALIK NAMA SERTIFIKAT TANAH


BALIK NAMA SERTIFIKAT TANAH


Saya kepengin melakukan proses balik nama sertifikat sekaligus peningkatan hak (hak guna bangunan ke hak milik) , saya sudah coba mengurus melalui kantor desa, tetapi sampai dengan saat ini belum ada kejelasan tentang poses tersebut. Menurut mereka masih menunggu Validasi dan surat keringanan pajak, sedangkan saya sudah membayar Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan sejak 07 Juni 2010.

Pertanyaan :

Apakah Proses balik nama itu harus ada Validasi dan Surat Keputusan keringanan Pajak jika Saya sudah Membayar BPHTB, dan berapa lama sebenarnya proses tersebut?

Jawaban :
Menurut Pasal 1 angka 1 UUNo. 20 Tahun 2000 tentang Perubahan Atas UU No. 21 Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak Atas Tanah Dan Bangunan, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (“BPHTB”) adalah pajak yang dikenakan atas perolehan hak atas tanah dan atau bangunan. Perolehan hak atas tanah dan atau bangunan sendiri adalah perbuatan atau peristiwa hukum yang mengakibatkan diperolehnya hak atas tanah dan atau bangunan oleh orang pribadi atau badan.

Jadi, dalam peralihan hak atas tanah, yang menerima hak atas tanah tersebut dikenakan pajak berupa BPHTB. Pendaftaran tanah sendiri baru akan dilakukan oleh Kantor Pertanahan apabila BPHTB tersebut sudah dibayar lunas, yang dibuktikan dengan tanda bukti setor BPHTB tersebut.

Yang dimaksud dengan validasi adalah proses untuk memastikan bahwa pajak atas peralihan hak atas tanah tersebut benar telah dibayar.

Mungkin yang Anda maksudkan adalah Surat Keterangan Bebas Pajak Penghasilan (“SKB PPh”). Dalam peralihan hak atas tanah, ada Pajak Penghasilan (“PPh”) yang harus dibayar oleh pemegang hak atas tanah sebelumnya. Hal ini didasarkan pada pasal 1 PP No. 48 Tahun 1994 tentang Pembayaran Pajak Penghasilan atas Penghasilan Dari Pengalihan Hak Atas Tanah dan/atau Bangunan (“PP No. 48 Tahun 1994”).
“Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh orang pribadi atau badan dari pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan wajib dibayar Pajak Penghasilan.”
PPh ini dimungkinkan untuk dibebaskan, dengan SKB PPh. SKB PPh ini didasarkan pada Pasal 2 ayat (1) Peraturan Direktur Jenderal Pajak No. 30/PJ/2009 tentang Tata Cara Pemberian Pengecualian Dari Kewajiban Pembayaran Atau Pemungutan Pajak Penghasilan Atas Penghasilan dari Pengalihan Atas tanah dan Bangunan. Akan tetapi, untuk keringanan pajak, kami tidak pernah mendengar diaplikasikan untuk PPh peralihan hak atas tanah tersebut.

Untuk proses balik nama, lamanya waktu yang dibutuhkan bergantung pada kelengkapan dokumen-dokumen yang dipersyaratkan. Apabila dokumennya sudah lengkap, menurut situs resmi Badan Pertanahan Nasional (BPN) waktu yang dibutuhkan kira-kira 5 hari (selengkapnya lihat boks di bawah).

  Boks: Layanan Pertanahanan BPN  Peralihan Hak Jual Beli
      Peralihan Hak - Jual Beli
      Dasar Hukum:
      1.      Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960
      2.      Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1997 Juncto Undang-Undang Nomor 20       Tahun 2000
      3.      Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 1994 Juncto Peraturan       Pemerintah Nomor 27 Tahun 1996
      4.      Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997
      5.      Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2002
      6.      Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala BPN Nomor 3 Tahun 1997
      7.      SE Kepala BPN Nomor 600-1900 tanggal 31 Juli 2003
      Persyaratan:
      1.      Surat:
      a.      Permohonan
      b.      Kuasa otentik, jika permohonannya dikuasakan *).
      2.      Sertipikat hak atas tanah/Sertipikat HMSRS
      3.      Akta Jual Beli dari PPAT
      4.      Fotocopy identitas diri pemegang hak, penerima hak dan atau
      kuasanya yang dilegalisir oleh pejabat yang berwenang.
      5.      Bukti pelunasan : **)
      a.      BPHTB;
      b.      PPh Final.
      6.      Foto copy SPPT PBB tahun berjalan.
      7.      Ijin Pemindahan Hak, dalam hal di dalam sertipikat/keputusannya  dicantumkan tanda yang menyatakan bahwa hak tersebut hanya boleh  dipindahtangankan apabila telah diperoleh ijin dari instansi yang  berwenang;
      Biaya dan Waktu
      1.      Biaya: Rp. 25.000,- / Sertipikat
      2.      Waktu: Paling lama 5 (lima) hari.
      Keterangan:
      1.      *) untuk daerah yang belum ada pejabat publik yang berwenang untuk   itu, dapat menggunakan surat kuasa di bawah tangan.
      2.      **) untuk yang terkena obyek BPHTB dan atau PPh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar